Info Sekolah
Friday, 09 Dec 2022

Patah Hati Yang Paling Disengaja

Diterbitkan :

Patah_hati merupakan salah satu hal sering dialami oleh para remaja. Umumnya, tidak ada satu pun manusia yang menginginkan hatinya untuk tersakiti, lalu bagaiamana dengan patah hati yang paling disengaja?

Yuk, simak penjelasan berikut.

Segala jenis interaksi cinta yang tiada halal merupakan sebuah patah hati yang paling disengaja. Sejatinya cinta antara lawan jenis hanya bisa dinikmati oleh mereka yang sudah mengikrarkan janji suci dihadapan penghulu. Maka ketika para remaja yang sedang dimabuk cinta mengekspresikan rasa cintanya dengan cara pacaran, patah hati hanyalah masalah waktu.

 

Saat berpacaran, awalnya mereka akan menganggap seakan bahwa dunia ini adalah milik berdua. Tanpa ikatan yang halal mereka umbar cinta dengan mengharap bahagia. Tapi yang mereka dapati hanyalah kepalsuan dan kebahagiaan semu. Polanya sama; Kenalan, dekat, jadian, lalu putus. Manis diawal, pahit di pertengahan, lalu menyesal pada akhirnya.

 

“Tuhan tidak adil” katamu lirih sambil menangis. Tidak begitu kawan, bukankah Allah telah memerintahkan kepada kita untuk menjaga cinta agar tetap terjaga kesuciannya? Lalu ketika kamu tersakiti karena jalan yang telah kamu pilih sendiri, kenapa kamu justru merasa Tuhan tidak adil?

 

Katamu, kau inginkan bahagia? Tapi kenapa kamu justru memilih jalan yang bergaransi sakit hati? Katamu, kau inginkan pasangan yang taat? Tapi kenapa kamu justru bermaksiat? Katamu, kau inginkan pasangan yang terbaik? Lalu kenapa kamu justru memulainya dengan sesuatu yang tidak baik?

Pacaran adalah sebuah cara paling riskan dalam interaksi cinta. Karena pacaran itu miskin komitmen dan tanggungjawab. Semua orang bisa datang dan pergi sekehendaknya. Umbar janji dan kata manis, lalu dibuang setelah merasa bosan, seakan sudah menjadi hal biasa. Pacaran merupakan pelarian bagi mereka yang tidak berani mengambil komitmen dan tanggungjawab dalam pernikahan tapi tetap ingin menikmati cinta seperti mereka yang halal.

 

  1. Untukmu yang masih pacaran, apa menurutmu hatimu layak untuk sekedar dijadikan permainan? Semudah itukah kau jatuhkan cintamu? Hanya karena kata manis dan rayuan mesra, kamu berikan cintamu yang begitu berharga? Kau relakan hatimu untuk disakiti dikemudian hari karena telah memilih cara yang salah. Sudahlah, akhiri semuanya, hatimu juga berhak untuk bahagia. Iya, bahagia yang sesungguhnya.
Artikel ini memiliki

0 Komentar

Beri Komentar

Pesantren Tahfid Ar-rasyid PTA

Tulisan Lainnya

Oleh : Sumardi Solin

Sholat Sunnah Sesudah Wudu

Oleh : Pesantren Tahfid Ar-rasyid PTA

Keutamaan membaca surat Al-Mulk bagi seluruh ummat muslim

Oleh : Pesantren Tahfid Ar-rasyid PTA

Pahala Sholat Berjamaah: Tak Tergantikan

Oleh : Sumardi Solin

Memahami Kegagalan

Oleh : Pesantren Tahfid Ar-rasyid PTA

Pondok Tahfidz di Jawa Timur: Penjaga Kalam Ilahi